Sabtu, 25 Mei 2013

Wafel Pertamaku

Ok, siapa sih yang ngga kenal kue wafel?  Semua orang pasti pernah makan kue ini setidaknya sekali seumur hidup, ya kannn..?
 Seingatku jaman dulu, maksudnya saat aku masih kecil. Kue ini sudah ada. Tapi mungkin orang jaman dulu kalau bikin kue campurannya cuman terigu, gula ama santen doang kali ya? kagak ada susu, mentega apalagi taburan meses, keju,terus whipping cream, ato bahan-bahan lain yang biasa dicampurkan pada kue-kue jaman sekarang.

Sebenarnya saya sudah beberapa lama ini pengen banget makan kue wafel. Secara kalo sarapan di KF* atau pergi ke supermarket, selalu ketemu kue ini. Penasaran, kayaknya bahannya sederhana dan gampang dibuat.Cuman cetakannya harus khusus dan ngga mudah didapat juga di toko-toko alat masak.

Nah beberapa hari lalu, saya berkesempatan mengunjungi Pusat Grosir Surabaya yang lengkap dan rame itu. Setelah baca do'a masuk pasar (qiqiqi, ngga lupa doong), maka sayapun masuk pasar yang buesar itu, benar-benar berusaha fokus mencari apa yang saya butuhkan dan berbelanja seperlunya saja.

Benar-benar godaan besar, masuk ke tempat yang penuh barang-barang bagus dengan harga grosir, hati ini gatal pengen membeli semuanya. Tapi saya terus istighfar dan fokus pada beberapa barang yang memang sudah saya hafal untuk dibeli.

Pas sudah mau pulang, tampaklah toko penjual alat-alat masak. Berhubung saya sudah memutuskan untuk belajar bikin kue wafel, saya pun iseng bertanya pada Mbak-mbak penjaga toko
"Ada cetakan kue wafel, Mbak?"
"Ada Bu, harganya  45 ribu"
Aduh, lumayan mahal ya untuk barang yang kecil dan nampak sederhana, pikir saya. Hehehe lagi kumat pikiran pengen berhematnya. Efek membaca doa sebelum masuk pasar. :D

Tapi karena udah niat, jadi saya tekadkan untuk membeli juga. eh terkadang saya tuh kalo masuk pasar/mall, ngelihat barang yang ngga butuh, bawaannya mau beli karena tertarik model atau harga miringnya. Sedang barang yang bener-bener dibutuhkan dan dipikirkan siang-malam, pas ketemu ada rasa ragu membelinya. Yang kemahalan lah, yang modelnya ngga cocok lah. Aneh banget ya penyakit saya ini?

Dan ternyata saya ngga menyesal telah membeli alat cetak wafel tersebut. Karena pada sabtu pagi ini, setelah googling resep-resep wafel di internet, saya menemukan ada banyak sekali varian resep wafel yang semuanya bikin ngiler dan patut dicoba.

Setelah memilah dan memilih, akhirnya pilihan saya jatuh pada resep sederhana dengan bahan paling alami, tanpa pengembang dan tambahan topping yang aneh-aneh (baca: mahal dan terindikasi meningkatkan kadar gula, kolesterol dan lain-lain :P)

dan inilah jadinya, taraa...



Adapun resepnya, mau tahu ngga? Aku anggap mau deh hihihi (ge-er mode ON) :

Resep Kue wafel :

Bahan:
1.250 gram tepung terigu
2.250 gram gula pasir (boleh dikurangi)
3.  4 butir telur
4.1 1/2 gelas santan kental
5.20 gram mentega 
6. Garam secukupnya


Cara Membuat Kue Wafel:
1. Telur dan gula dikocok sampai putih, masukkan mentega, kocok lagi, masukkan tepung terigu dan garam
2. Masukkan santan kental, aduk rata, diamkan selama 15 menit.
3. Olesi loyang dengan minyak, panaskan dengan api sedang, lalu kecilkan, tuang adonan, biarkan sejenak sampai terlihat matang satu sisi, lalu dibalik, biarkan sisi yang lain sekarang yang terkena api. Tunggu sampai matang kecoklatan, angkat dan hiasi dengan topping kesukaan.

Nah karena saya memilih resep yang paling sederhana, rasanya pun masih asli kaya kue wafel jadul. Next time saya akan coba wafel dengan resep yang berbeda. Dengan tambahan pengembang/ ragi kue, susu, cokelat, whipping cream dan lain sebagainya. 

Hmmm... not bad. :)







14 komentar:

  1. wah, kapan2 bisa icip2 nih...

    http://chemistrahmah.com

    BalasHapus
  2. Bikin pancake juga lebih gampang dari ini mbak Titi.. Teksturnya lembut dan rasanya yummy plus praktis bkinnya.. Kalo suka kehabisan ide bawain bekal snack anakku aku bikin pancake, 10 menit dah jadi hehe..

    BalasHapus
  3. Mbak Rahmah, ayok, kita cobain resep2 yuukkk.

    BalasHapus
  4. Mbak Elly's Utami makasih, aku juga suka bikin pancake. Pokoknya yang gampang-gampang :)

    BalasHapus
  5. Kalo aku suka aku taro ice cream di atasnya. Yummy banget. Waktu aku ultah th 2011 lalu, putri2ku ngasi kado wafel buatan mereka sendiri yang dikasi ice cream di atasnya plus coklat chip. Mungkin krn mereka tau aku doyan makanan ini tapi berusaha keras menjauhinya. Jadi mereka tau banget betapa rindunya aku ama ini makanan hahahahah

    BalasHapus
  6. wafelnya menggoda. saya juga pengen nyoba ah. tapi masalahnya, saya belum punya cetakannya. jadi cuma nelen ludah dulu. hmmm yum yum..

    BalasHapus
  7. Hahaha Mbak Ade pasti takut endut ya? samaan nih saya gampang melar padahal kesukaan saya ya itu es krim, cokelat, dan kue-kue tentunya :D

    BalasHapus
  8. Mbak Rebellina Shanty, sekarang ada cetakan bentuk macem-macem loh. Kali kalo mau berburu bisa dapet bentuk yang unik-unik. Sementara cukup maem cokelat aja ya Mbak? yummm :)

    BalasHapus
  9. Waaa.... kelihatan menggoda sekali wafel-nya... Saya juga sering tergoda wanginya kalau sedang jalan2 ke mall. Pengen beli cetakannya masih maju mundur tidak kena2. hehe.. ira

    www.keluargapelancong.net

    BalasHapus
  10. mau dooong waffel *eh...

    Enggak punya cetakannya *Hooplaaa

    Salam
    Astin

    BalasHapus
  11. Mbak Ira, kalo emang pengen harus dikuatkan niyatnya, Biar ngga maju-mundur hehehe. BTW blognya asyik :)

    BalasHapus
  12. Mbak Astin, beli deh, ngga nyesel kok. Soalnya ada resep wafel yang muacem-macem. Dijamin deh :)

    BalasHapus